Wooow!! Inilah Laut Terdalam di Bumi dan Mahluk Mengerikan Hidup di Dalamnya

Publisher:

JAKARTA, Pos Liputan – Menjawab pertanyaan terkait tempat terdalam dan tergelap di lima samudera dunia.

Berbagai sumber menyebutkan, ternyata tempat terdalam di samudera pasifik adalah Palung Mariana. Titik terdalam parit adalah Challenger Deep di dekat wilayah AS di Guam sebuah jurang yang hampir 36.000 kaki (10.973 meter) di bawah permukaan air, menurut sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Earth-Science Rivew.

Wilayah terdalam di Samudra Atlantik adalah Milwaukee Deep di poros Palung Puerto Rico sedalam 27.585 kaki (8.408 m). Berada di kedalaman 23.917 kaki (7.290 m) adalah wilayah tak bernama di dasar Samudra Hindia.

Samudra Selatan (juga dikenal sebagai Samudra Antartika) mencapai kedalaman 24.229 kaki (7.385 m) di Palung Sandwich Selatan, dan Samudra Arktik mencapai kedalaman 16.000 kaki (4.877 m) di Molloy Deep di Selat Fram.

Daerah seperti itu jauh dari jangkauan matahari dan mungkin tampak seperti mulut menganga dari kegelapan yang tak tertembus. Tapi apa yang diketahui para ilmuwan tentang batas akhir ini?

Palung Mariana adalah jurang samudera sepanjang 1.580 mil (2.542 kilometer) tempat beberapa titik terdalam planet ini dapat ditemukan.

Dilansir Live Sience, hanya 27 orang yang pernah ke Challenger Deep, titik terdalam Palung Mariana, yang pertama pergi ke sana adalah penjelajah Jacques Piccard dan Letnan Angkatan Laut Don Walsh, yang berkelana ke sana pada tahun 1960.
Mackenzie Gerringer, yang melakukan ekspedisi pada tahun 2014 ke Sirena Deep sedalam 34.448 kaki (10.500 m) (salah satu bagian parit terdalam lainnya) bersama rekan-rekannya dari University of Hawaii di Manoa, mengamati kondisi menantang yang ada dalam kegelapan.

“Tidak ada sinar matahari. Suhunya dingin, biasanya sekitar 1-2°C [33,8 hingga 35,6 derajat Fahrenheit]. Tekanannya tinggi, hingga 15.000 pound per inci persegi [1.034 bar] di kedalaman samudra terbesar.” kata Gerringer selaku asisten profesor biologi di State University of New York (SUNY) College di Geneseo kepada Live Science dilnsir media ini Rabu (22/2/23).

Jeff Drazen, seorang profesor oseanografi di University of Hawaii di Manoa, mengamati bahwa jenis makhluk yang hidup di kedalaman ekstrem cenderung serupa, meskipun spesies yang berbeda mungkin unik di wilayah yang berbeda. Dia menjelaskan bahwa makhluk tertentu muncul pada kedalaman tertentu.

“Kami menemukan bahwa hidup berubah secara dramatis dengan kedalaman. Bagian bawah rentang kedalaman suatu spesies dikendalikan oleh adaptasi terhadap tekanan, dan bagian atas rentangnya dapat dikontrol oleh pemangsaan atau persaingan.” sambungnya.

Gerringer, dia, Drazen, dan rekannya mengirim penyelidikan ke dasar Sirena Deep dan menemukan spesies baru ikan siput Mariana. Makhluk yang baru ditemukan itu adalah ikan siput hadal dinamai berdasarkan zona hadal, bagian samudra dengan kedalaman antara 19.700 kaki dan 36.000 kaki (6.000 hingga 10.970 m) dan hanya terdapat di palung laut.

Menurut Gerringer, tekanan ekstrim mendorong tubuh dan merusak enzim dan protein. Snailfish Mariana dan spesies hadal lainnya diperlengkapi untuk menangani hal ini dengan enzim yang beroperasi lebih efektif di bawah tekanan yang sangat tinggi.

Mereka juga menghasilkan molekul yang dikenal sebagai TMAO (trimethylamine N-oxide) untuk menjaga agar tekanan tidak mengacaukan protein dalam tubuh mereka.

Apa yang diamati Gerringer dan Drazen di Palung Mariana mencerminkan apa yang umumnya terlihat di zona abyssal dan hadal di seluruh Bumi. Di Palung Mariana, 16.000 kaki (488 m) ke bawah, cusk belut dan ikan rattail berenang di antara udang berkaki sepuluh.

Peneliti mengatakan, saat kamera pengintai menyelam lebih dalam, spesies ini memberi jalan bagi ikan siput dan amphipoda raksasa, dan lebih dalam lagi, berbagai spesies amphipoda dan udang yang sebagian besar lebih kecil muncul. Tempat terdalam tempat ikan terlihat adalah 26.250 kaki (8.000 m).

Di lepas pantai Puerto Rico dan selatan ujung Florida, Palung Puerto Rico – seperti kebanyakan parit laut dalam – adalah bukti peristiwa subduksi kuno.

“Sebagian besar habitat hadal ini adalah parit yang terbentuk melalui subduksi, di mana satu lempeng tektonik meluncur di bawah yang lain, menciptakan lembah yang dalam,” kata Gerringer.

Walau lingkungan laut dalam di seluruh dunia mungkin tampak sangat terpencil, mereka masih dipengaruhi oleh aktivitas manusia.

Gerringer khawatir bahwa efek perubahan iklim, seperti pencairan es Arktik, dan polusi dapat menyebar dari bawah ke permukaan. Sudah ada amphipod yang ditemukan di Palung Mariana.

“Laut dalam berhubungan erat dengan permukaan lautan. Aktivitas manusia seperti polusi plastik dan perubahan iklim sudah memengaruhi habitat laut dalam dan penting bagi kita untuk memahami, menghargai, dan melindungi ekosistem ini.” Jelasnya.

Penulis: Burhan
Baca berita Pos Liputan di:
|

Komentar